logo Kompas.id
OpiniHarapan pada Pendidikan
Iklan

Harapan pada Pendidikan

Orientasi pendidikan untuk pembentukkan kemanusiaan, keindonesiaan, dan keahlian atau keterampilan pada bidang tertentu. Dan, pendidikan merupakan proses dialogis yang tidak nampak secara langsung perubahannya.

Oleh
ANGGI AFRIANSYAH
· 5 menit baca
https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/vGeEU_U-ZAb_UPo0c7_btthJ3Nw=/1024x575/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2022%2F01%2F20220116-OPINI-Harapan-pada-Pendidikan_1642336777.jpg
Kompas

Supriyanto

Henry Giroux (2021) dalam Race, Politics, and Pandemic Pedagogy: Education in a Time of Crisis menyebut politik dan ekonomi global telah mereproduksi ketidaksetaraan secara besar-besaran, eksploitasi, ekologi penghancuran, perang, penjajahan, dan komodifikasi kehidupan sehari-hari.

Sementara itu, wacana pendidikan yang hadir di masa pandemi lebih didominasi pertimbangan metodologis terkait pembelajaran daring. Selain itu, pendidikan yang merupakan milik publik justru menjadi sangat instrumental dan direduksi menjadi sebatas proses pelatihan, penjenjangan karir yang kosong, dan sangat berbasis pasar.

Meski demikian, menurut Giroux, pendidikan sekali lagi menjadi elemen penting dari perjuangan kolektif untuk politik yang memiliki visi, energi, dan harapan baru.

Baca juga: Tantangan Pendidikan

Harapan selalu disematkan pada pendidikan, termasuk pada kontribusinya untuk memberikan corak berwarna pada setiap anak bangsa. Ruang pendidikan memberikan kesempatan bagi setiap anak bangsa untuk mengeksplorasi ragam pengetahuan dan keterampilan, terus mempertanyakan banyak hal, saling mengenal dan berjumpa, berdialog secara substantif, dan menempa diri.

Namun, saat ini narasi yang diinternalisasikan di ruang pendidikan selalu berkaitan dengan kompetisi. Titik tolaknya selalu dimulai dengan persaingan di era global dan hal tersebut memerlukan ragam kompetensi.

Namun, saat ini narasi yang diinternalisasikan di ruang pendidikan selalu berkaitan dengan kompetisi.

Tidak ada waktu bersantai jika tidak ingin tergilas laju zaman yang super cepat. Situasi yang menyebabkan dunia pendidikan kini semakin berwajah tak ramah.

Periode menyenangkan anak belajar mungkin hanya di masa taman kanak-kanak, di mana momen bermain anak sekaligus sebagai momen belajar. Kemudian semakin naik jenjang, anak-anak semakin terbebani dengan aneka tes. Sebab, tes dijadikan momen penentu bagi penguasaan pelajaran.

Beberapa pihak kemudian bertanya, apakah tujuan anak-anak belajar untuk menguasai pengetahuan atau mahir dalam keterampilan tertentu, atau untuk lulus tes?

https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/TqAwNHhfedvpyPZhIxN7dKadlbg=/1024x576/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2018%2F05%2F460707_getattachmentc16e21da-e32e-40af-ae51-632ed86ae6a7452092.jpg
KOMPAS/WAWAN H PRABOWO

Para siwa berkompetisi dalam Lomba Cipta Game Olimpiade TIK Nasional (OTN) di Gedung Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Senayan, Jakarta, Minggu (6/8/2017). Selain lomba cipta gim, OTN yang diikuti oleh siswa tingkat SD hingga SMA tersebut juga diisi dengan kompetisi fotografi, mengetik cepat, membuat film pendek, dan robotik.

Proses pendidikan merupakan medan di mana setiap insan berupaya mengenal diri dan orang lain dan secara tekun meniti sedikit demi sedikit untuk menguasai pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan diri, masyarakat, dan bangsa. Perwujudan pendidikan yang memberi ruang pada pengenalan diri, masyarakat, dan bangsa bukan perkara mudah.

Pandangan Tagore dalam pidato penerimaan nobel (Gitanjali, 2012) menarik untuk disimak. Ketika bersekolah, Tagore menyebutkan bahwa dirinya harus melalui mesin pendidikan yang meremukkan kegembiraan dan kebebasan, sehingga keingintahuan anak-anak yang sangat alamiah harus direnggut proses pendidikan di sekolah. Itulah sebabnya ia mendirikan institusi pendidikan yang berupaya memberi ruang anak-anak untuk bersuka cita, menikmati hidup, dan mampu berkomunikasi dengan alam.

Baca juga: Tujuan Pendidikan dan Imajinasi Manusia Indonesia

Iklan

Orientasi pendidikan

Ki Hajar Dewantara dalam Hubungan Pendidikan dan Kultur yang terhimpun di Buku I Pendidikan yang diterbitkan Majelis Luhur Persatuan Tamansiswa (Cetakan, 2013) menyebut pendidikan dan pengajaran merupakan tingkah laku yang semata bersifat “kulturil”. Ki Hajar menjelaskan kultur menjadi tiga pengertian.

Pertama, mengenai rasa kebatinan atau moral yang terkait dengan agama, adat istiadat, tata negara, sosial yang bertujuan membuat hidup yang tertib serta damai. Kedua, mengenai kemajuan imajinasi (dalam bahasa Ki Hajar, kemajuan angan-angan) seperti melalui pelajaran ilmu bahasa. Dan ketiga, terkait kepandaian (atau vokasi dalam konteks saat ini) seperti persoalan pertanian, industrian, pelayaran, kesenian dan lain sebagainya.

Usaha kulturil dalam pandangan Ki Hajar adalah segala perbuatan manusia yang timbul dari kematangan budi yang merupakan buah dari kehalusan perasaan, kecerdasan, dan kekuatan kehendak.

https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/PG7g6I-lbwoaBxhoQaouwv0DrvQ=/1024x814/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2020%2F10%2F20201015-H01-NNN-UU-Pendidikan-mumed_1602780987.png

Dalam perspektif M Sjafei, seperti ditulisnya pada Tujuan Pendidikan dan Pengajaran (Filsafat dan Strategi Pendidikan M Sjafei: Ruang Pendidik INS Kayu Tanam, AA Navis, 1996), tujuan pendidikan dan pengajaran ialah menjadikan Indonesia besar dengan keaktifannya yang besar menggarap kekayaan alamnya yang besar untuk menolong kehidupan manusia seumumnya. Sjafei menjabarkan, agar melalui pendidikan didapat sifat manusia Indonesia yang memiliki rasa kemanusian, aktivitas yang besar, kecakapan dalam meniru dan mencipta sesuatu yang baru, rasa tanggungjawab, keyakinan demokrasi dalam hak dan kewajiban, jasmani yang sehat dan kuat, keuletan, ketajaman berpikir dan logis, serta peka dan halus perasaan.

Fuad Hassan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan periode 1985-1993, dalam dialog bertajuk “Mendekatkan Anak Didik pada Lingkungan, Bukan Mengasingkannya” di Prisma Edisi 2 bulan Februari tahun 1986 (Pendidikan: Adakah Harapan?) menyampaikan bahwa pendidikan tanpa orientasi budaya akan menjadi gersang dari nilai-nilai luhur. Sedangkan kebudayaan tanpa pendukung-pendukungnya yang sadar dan terdidik, pada akhirnya akan memudar sebagai sumber nilai dan menjadi silam dalam perjalanan sejarah.

Pendidikan tanpa orientasi budaya akan menjadi gersang dari nilai-nilai luhur.

Selain itu, menurut Fuad Hassan, pendidikan bertujuan untuk memberikan peluang kepada seseorang untuk memiliki ilmu pengetahuan, teknologi, berbagai kemahiran dan keahlian. Melalui pendidikan, sebut Fuad Hassan, seseorang bisa sampai pada kesadaran “pemilikan”, bahkan “penguasaan” ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga meningkat kesadarannya akan kemampuan untuk bergumul dengan berbagai masalah.

Meski gagasan yang dipaparkan sudah sangat lama, tetapi paparan dari Ki Hajar Dewantara, M Sjafei, dan Fuad Hassan tetap penting untuk disimak dan menjadi pengingat bagi kita ketika bicara mengenai tujuan pendidikan. Jika disimak secara seksama ketiganya menitikberatkan orientasi pendidikan untuk pembentukkan kemanusiaan, keindonesiaan, dan keahlian atau keterampilan pada bidang tertentu. Ketiga orientasi tersebut tetap krusial diinternalisasikan dalam ruang pendidikan saat ini.

https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/Zvhx23XFToxVnJtyDzPSXiWOAoE=/1024x926/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2020%2F02%2F20200205-OPINI-DIGITAL-6_87049849_1580918694.jpg

Biesta (2010) dalam Good Education in an Age of Measurement menyebutkan bahwa fungsi pendidikan antara lain kualifikasi, sosialisasi, dan subyektifikasi. Orientasi kemanusiaan dan keindonesiaan jika meminjam paparan Biesta masuk ke ranah sosialisasi dan subyektifikasi, sementara keterampilan masuk ke ranah kualifikasi.

Tentu saja hingga kini pendidikan di Indonesia terus menerus mendapatkan tantangan untuk mewujudkan harapan-harapan yang disampaikan oleh pemikir pendidikan di masa lampau. Surakhmad (1986) mengingatkan tentang adanya usaha reformasi tambal sulam dalam perbaikan pendidikan. Sistem yang ada menurut Surakhmad tidak pernah didesain dengan sadar untuk efektif menghadapi masa depan. Seperti ada yang selalu luput dari segi orientasi pendidikan.

Baca juga: Mendidik untuk Menuai Generasi Unggul Masa Depan

https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/WaBvaWqtDaGIIOw9ORwKbniiKZY=/1024x789/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2021%2F02%2FAnggi-Afriansyah-Twitter_1613203552.jpg
TWITTER ANGGI AFRIANSYAH

Anggi Afriansyah

Suwignyo (2021) bahkan menyebut sejumlah persoalan pendidikan terus berulang setiap waktu dan solusi kebijakan pemerintah berada pada keruwetan politik pendidikan yang tetap. Biesta (2013) dalam The Beautiful Risk of Education memaparkan bahwa pendidikan merupakan proses dialogis sehingga pada prosesnya laju pendidikan bisa jadi begitu lambat, sulit, membuat frustasi, penuh kelemahan, dan hasilnya tidak dapat dijamin. Sesuatu yang jelas berbeda dengan pembangunan infrastruktur yang nampak secara langsung perubahannya.

Anggi Afriansyah, Peneliti di Pusat Riset Kependudukan BRIN, Twitter: @anggiafriansyah

Editor:
Yovita Arika
Bagikan