logo Kompas.id
โ€บ
Opiniโ€บKUHP dan Kekerasan pada...
Iklan

KUHP dan Kekerasan pada Perempuan

KUHP terbaru berpotensi kian membatasi akses layanan kesehatan seksual dan reproduksi bagi perempuan, meningkatkan angka kehamilan dini, AKI, perkawinan anak, dan kriminalisasi korban kekerasan seksual.

Oleh
OLIVIA HERLINDA
ยท 5 menit baca
Ilustrasi
HERYUNANTO

Ilustrasi

Sebuah ironi, Kitab Undang -Undang Hukum Pidana (KUHP) disahkan justru pada minggu peringatan "16 Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan" (HAKTP). Ironis, karena beberapa pasal justru rentan merugikan perempuan.

Seperti UU Cipta Kerja, kritik juga mengiringi penyusunan Rancangan KUHP (RKUHP), seperti terbatasnya akses publik terhadap naskah RKUHP hingga minimnya pelibatan dan partisipasi berbagai elemen masyarakat sipil, terutama dari perspektif kesehatan dan gender.

Editor:
SRI HARTATI SAMHADI, YOHANES KRISNAWAN
Bagikan