logo Kompas.id
OpiniTantangan Berat Menurunkan...
Iklan

Tantangan Berat Menurunkan Angka Perokok Anak

Ada hubungan signifikan antara pembelian rokok batangan dan eksperimentasi merokok pada anak usia 11-17 tahun.

Oleh
GEA MELINDA
· 4 menit baca
Ilustrasi
KOMPAS/HERYUNANTO

Ilustrasi

Memasuki tahun akhir Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional atau RPJMN periode 2020-2024, upaya menurunkan angka perokok anak di Indonesia masih menghadapi tantangan berat. RPJMN menargetkan penurunan prevalensi perokok anak dari 9,1 persen pada 2018 menjadi 8,7 persen pada 2024.

Kendati data terbaru Riset Kesehatan Dasar (Riskedas) belum tersedia, survei Global Youth Tobacco Survey (GYTS) 2019 justru menyatakan prevalensi perokok anak di Indonesia mencapai 19,2 persen. Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan prevalensi konsumsi tembakau global pada kelompok umur yang sama di angka 6 persen menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Editor:
SRI HARTATI SAMHADI, YOHANES KRISNAWAN
Bagikan
Logo Kompas
Logo iosLogo android
Kantor Redaksi
Menara Kompas Lantai 5, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 5347 710
+6221 5347 720
+6221 5347 730
+6221 530 2200
Kantor Iklan
Menara Kompas Lantai 2, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 8062 6699
Layanan Pelanggan
Kompas Kring
+6221 2567 6000