logo Kompas.id
OpiniCapai, Cape, Capek
Iklan

Capai, Cape, Capek

Ada pergeseran dari ”capai”, ”cape”, ke ”capek”. Walhasil, ”capek” telanjur menjadi bahasa publik. Perubahan tersebut tak terlepas dari kepungan pengaruh dunia digital.

Oleh
JOKO PRIYONO
· 2 menit baca
Warga membuka ponsel pintarnya saat praktik dalam pelatihan pemasaran produk melalui media sosial di Desa Pagutan, Kecamatan Batukliang, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jumat (7/7/2023).
KOMPAS/ISMAIL ZAKARIA

Warga membuka ponsel pintarnya saat praktik dalam pelatihan pemasaran produk melalui media sosial di Desa Pagutan, Kecamatan Batukliang, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jumat (7/7/2023).

Algoritma media digital terus membentuk watak para penggunanya. Algoritma itu menghubungkan kumpulan identitas dengan berbagai latar belakang. Akademisi Indonesia yang mengajar di Universitas Carleton, Kanada, Merlyna Lim (2021), menyebut konten di media digital bersifat superlatif.

Pengguna mudah menjumpai konten, mulai paling lucu, paling menyedihkan, paling konyol, paling nyinyir, hingga paling rasis. Media digital tak lepas memberi pengaruh pada perubahan bahasa. Bahasa Indonesia tentu ingin mendapat tempat dalam interaksi yang muncul.

Editor:
ICHWAN SUSANTO
Bagikan
Logo Kompas
Logo iosLogo android
Kantor Redaksi
Menara Kompas Lantai 5, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 5347 710
+6221 5347 720
+6221 5347 730
+6221 530 2200
Kantor Iklan
Menara Kompas Lantai 2, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 8062 6699
Layanan Pelanggan
Kompas Kring
+6221 2567 6000