logo Kompas.id
OpiniMewujudkan Islam yang Toleran

Mewujudkan Islam yang Toleran

Sepuluh tahun terakhir berkembang wacana identitas keislaman di Indonesia antara yang tumbuh bersama budaya lokal ”vis a vis” budaya Timur Tengah. Disayangkan jika muncul sentimen anti-identitas keislaman berbeda.

Oleh
ULIL ABSHAR-ABDALLA
· 1 menit baca
https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/3NawTgz8S9nGZ8LbtTy_OzsXv1o=/1024x1679/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2021%2F07%2F20210701-ILustrasi-Opini-7-Islam-Toleransi_CLR_1625147851.jpg
DIDIE SW

Didie SW

Perkembangan menarik berlangsung sekitar 10 hingga 20 tahun terakhir dalam percakapan Islam di Indonesia. Yaitu, munculnya kesadaran tentang pentingnya identitas keislaman yang khas di kawasan ini vis-a-vis Islam yang dibentuk oleh budaya Arab atau Timur Tengah.

Kesadaran ini, dugaan saya, adalah bagian dari bangkitnya gejala ”politik identitas” dalam arti luas di seluruh dunia dalam periode pasca-Perang Dingin. Perkembangan ini semacam echo dari perkembangan serupa di dunia luar. Dengan mengatakan ini, bukan berarti saya menolak aspek ”organis” di dalamnya.

Editor:
yohaneskrisnawan
Bagikan