logo Kompas.id
NusantaraTetesan Berkah di Toko...
Iklan

Tetesan Berkah di Toko Oleh-oleh Pulau Dewata

Pelaku usaha di Bali turut mendapatkan efek domino dari penerapan pelonggaran aturan perjalanan yang ditetapkan pemerintah. Hal ini diharapkan menjadi momentum membangkitkan perekomian warga.

Oleh
KRISTI DWI UTAMI, ERIKA KURNIA
· 6 menit baca
Suasana di Toko Oleh-Oleh Krisna, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (24/3/2022). Toko yang sebelumnya sepi karena pandemi tersebut mulai ramai didatangi wisatawan.
KOMPAS/KRISTI D UTAMI

Suasana di Toko Oleh-Oleh Krisna, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (24/3/2022). Toko yang sebelumnya sepi karena pandemi tersebut mulai ramai didatangi wisatawan.

Tiga pramuniaga di toko oleh-oleh Krisna di Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, berdiri di depan rak berisi tumpukan pai susu, Kamis (24/3/2022) siang. Mereka membersihkan rak, memastikan tidak ada debu. Barang-barang yang tergeser dari tempatnya juga mereka rapikan.

Saat merapikan barang, salah satu karyawan menghampiri mereka seraya berkata, ”(ada tamu) Rombongan, ayo.” Mendengar kalimat itu, mereka bergegas berpencar, bersiap-siap menyambut rombongan pengunjung dari Lumajang, Jawa Timur.

Para pramuniaga itu menawarkan aneka dagangan di hadapan mereka kepada pengunjung. Pertanyaan-pertanyaan pengunjung terkait produk-produk di toko itu mereka jawab dengan antusias.

”Belakangan ini, pengunjung sudah mulai berdatangan. Rata-rata mereka datang dalam rombongan kecil, misalnya keluarga. Kalau yang rombongan-rombongan besar belum banyak,” kata Made (24), salah satu pramuniaga di toko Krisna.

Baca Juga: Antusiasme Pariwisata Bali Menyambut Pelonggaran

Suasana di Toko Oleh-Oleh Krisna, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (24/3/2022). Toko yang sebelumnya sepi karena pandemi mulai ramai. Karyawan-karyawan yang sempat dirumahkan juga kembali dipekerjakan lagi.
KOMPAS/KRISTI D UTAMI

Suasana di Toko Oleh-Oleh Krisna, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (24/3/2022). Toko yang sebelumnya sepi karena pandemi mulai ramai. Karyawan-karyawan yang sempat dirumahkan juga kembali dipekerjakan lagi.

Mulai ramainya kunjungan di Krisna disyukuri Made yang sebelumnya sempat dirumahkan. Tak sendiri, Made dirumahkan bersama dengan sekitar 1.500 karyawan Krisna lainnya.

”Waktu dirumahkan saya menganggur, tidak dapat pemasukan sama sekali. Sekarang ini bersyukur, saya sudah bisa mulai bekerja,” ucapnya.

Di pusat oleh-oleh lain, misalnya Keranjang dan Joger, yang sebelumnya sepi pembeli juga mulai kembali didatangi pengunjung. Meski belum dalam jumlah yang signifikan, penambahan jumlah kunjungan itu disyukuri para pelaku usaha di tempat tersebut.

Sekarang dapat uang paling banyak Rp 500.000 per hari. Kondisi ini terbilang sudah lebih baik dibandingkan dengan kondisi pada awal pandemi.

Baca Juga: Pemulihan Ekonomi Bali Tergantung dari Pariwisata

Sekitar 35 kilometer dari Krisna, ada Pasar Seni Sukawati yang juga mulai didatangi pengunjung. Puluhan pedagang yang sejak pagi membuka lapak itu tak pernah lelah menyapa pengunjung yang datang. Tawaran diskon mereka keluarkan agar para pengunjung menoleh, syukur-syukur bisa mampir berbelanja di lapaknya.

Senin (21/3/2022) petang, senyum terkembang di wajah Ketut Wartini (31) yang sudah belasan tahun berdagang pakaian di Pasar Seni Sukawati. Musababnya, seorang perempuan muda membeli tiga pasang pakaian dari lapaknya.

Uang sebesar Rp 120.000 yang ia terima dari hasil tawar-menawar perempuan itu ia kibas-kibaskan ke seluruh permukaan dagangannya. Mulutnya merapal mantra, ”Laris, laris, laris.”

Pedagang menanti pembeli di Pasar Seni Sukawati, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Setelah sempat tutup karena pandemi, satu per satu pedagang di pasar itu mulai kembali membuka lapaknya.
KOMPAS/KRISTI D UTAMI

Pedagang menanti pembeli di Pasar Seni Sukawati, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Setelah sempat tutup karena pandemi, satu per satu pedagang di pasar itu mulai kembali membuka lapaknya.

Sejak pandemi, usaha dagang Ketut mandek. Ia pernah berhari-hari pulang ke rumah dengan tangan kosong karena tak ada pembeli. Hal itu yang kemudian membuatnya terpaksa menutup tokonya tiga bulan.

Kendati telah mulai dibuka kembali pada pertengahan 2020, rezekinya masih saja seret. Ia yang biasanya mendapatkan paling sedikit Rp 5 juta sehari melalui penjualan pakaian hanya mendapat uang paling banyak Rp 100.000 per hari.

”Sepekan terakhir sudah lumayan, ada peningkatan pendapatan menjadi Rp 200.000-Rp 300.000 per hari. Semoga, ke depan bisa terus seperti ini, pelan-pelan tidak masalah, yang penting nanti ada pemasukan dulu,” katanya.

Iklan

Menurut Ketut, rata-rata pengunjung di Pasar Seni Sukawati adalah wisatawan lokal. Ia berharap wistawan mancanegara bisa segera menyusul meramaikan lapaknya.

Baca Juga: Kerinduan Bali Dikunjungi Wisatawan Mancanegara Segera Terobati

Pedagang di tempat-tempat wisata juga mulai terdampak dengan adanya pelonggaran aturan perjalanan dan pembebasan wisatawan mancanegara dari karantina. Di Rice Terrace Tegallalang, Kabupaten Gianyar, misalnya, rumah-rumah makan dan toko pernak-pernik yang sebelumnya sepi mulai didatangi pengunjung. Hal itu membuat pelaku usaha wisata di sana bersiap melakukan perbaikan dan peremajaan wahana.

”Selama tidak didatangi pengunjung, wahana banyak yang rusak karena tidak terawat. Karena saat ini sudah mulai sedikit ramai, kami mulai bersiap-siap memperbaiki yang rusak,” ucap Wayan, pemilik warung makan.

Suasana bangunan kafe tidak terurus yang berhadapan dengan tempat wisata sawah terasering di Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Pandemi selama dua tahun terakhir membuat banyak tempat usaha yang berhadapan langsung dengan destinasi andalan wisatawan itu gulung tikar.
ERIKA KURNIA

Suasana bangunan kafe tidak terurus yang berhadapan dengan tempat wisata sawah terasering di Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Pandemi selama dua tahun terakhir membuat banyak tempat usaha yang berhadapan langsung dengan destinasi andalan wisatawan itu gulung tikar.

Pada kondisi normal, warung makan sekaligus titik swafoto milik Wayan dipadati pengunjung setiap harinya. Omzetnya kala itu mencapai Rp 20 juta sehari. Kini, untuk mendapatkan uang Rp 1 juta dalam sehari terbilang sulit.

”Sekarang dapat uang paling banyak Rp 500.000 per hari. Kondisi ini terbilang sudah lebih baik dibandingkan dengan kondisi pada awal pandemi. Pandemi ini memang parah sekali dampaknya, bahkan lebih parah daripada waktu krisis ekonomi pada 1998 dan bom Bali pada 2022,” tutur Wayan.

Ketergantungan luring

Selain pusat-pusat oleh-oleh dan pelaku usaha wisata, pusat perbelanjaan juga mulai ada peningkatan jumlah pengunjung. Rata-rata peningkatan pengunjung terjadi sekitar 10-20 persen dari kondisi normal.

”Di Bali ada 16 mal, yang 15 di antaranya merupakan anggota Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI). Sejak adanya pelonggaran aturan perjalanan, mereka melaporkan adanya kenaikan pengunjung kendati peningkatannya belum terbilang signifikan. Mungkin karena penerbangan masih terbatas. Nanti kalau sudah banyak penerbangan, saya yakin peningkatan pengunjung akan terjadi lebih signigikan lagi,” papar Ketua Dewan Pengurus Daerah APPBI Bali Gita Sunarwulan.

Gita menyambut baik pelonggaran-pelonggaran aturan bagi wisatawan untuk berkunjung ke Bali. Hal itu diharapkan mampu menopang pertumbuhan pengunjung di pusat-pusat perbelanjaan yang sepi sepanjang pandemi. Gita juga berharap para pelaku usaha diberi keringanan dari pemerintah berupa relaksasi pajak dan pemberian diskon pembayaran tagihan listrik.

Pemandangan sawah terasering dari sisi dalam bangunan kafe yang tidak terurus di Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Pandemi selama dua tahun terakhir membuat banyak tempat usaha yang berhadapan langsung dengan destinasi andalan wisatawan itu gulung tikar.
ERIKA KURNIA

Pemandangan sawah terasering dari sisi dalam bangunan kafe yang tidak terurus di Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin (21/3/2022). Pandemi selama dua tahun terakhir membuat banyak tempat usaha yang berhadapan langsung dengan destinasi andalan wisatawan itu gulung tikar.

Ketua Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Bali Ida Bagus Agung Partha Adnyana mengatakan, pelonggaran kebijakan perjalanan yang dibuat pemerintah membantu pelaku usaha, termasuk di bidang kuliner dan kesenian, untuk kembali ke normal.

Menurut dia, para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah tetap membutuhkan wisatawan yang berkunjung dan membeli produk mereka secara daring. Pandemi yang membuat mereka kehilangan pembeli jelas membuat mereka mencari alternatif atau inovasi, termasuk dengan berjualan secara daring.

”Misal, UMKM di Sukawati, orang ke sana memang untuk cari souvenir dan gift. Kalau habis dari Ubud, dan lain-lain pasti mampir ke Sukawati. Tidak semuanya bisa terdigitalkan. Mereka, saya yakin, punya marketplace, tapi tipe marketnya tetap offline. Toko Krisna juga punya marketplace, tapi lebih banyak yang datang untuk beli,” ujarnya.

Baca Juga: Bali Perlu Lirik Sektor Lain di Luar Pariwisata

Meski demikian, ia tidak menampik, kebutuhan digitalisasi penjualan produk bisa meningkat seiring pergeseran usia pasar. ”Nanti kita pelan-pelan berubah. Namun, sekarang sudah ada perubahan, terutama di bidang food and beverages, sudah mulai mengarah ke sana,” ujarnya.

Sampai saat ini, toko penjualan oleh-oleh luar jaringan atau luring memang masih dicari wisatawan ketika datang ke Bali. Salah satunya Melia, yang niat datang ke Toko Krisna di kawasan Sunset Road untuk membeli buah tangan setelah melakukan perjalanan dinas di Bali dari Surabaya, Jawa Timur. Ia bahkan mendapat titipan dari temannya di Mojokerto untuk membeli camilan khas, seperti pai susu dan kopi.

Gerbang masuk kawasan Tanah Lot di Desa Beraban, Kediri, Kabupaten Tabanan, Bali, Minggu (20/3/2022). Lokasi wisata di pantai barat Pulau Dewata ini mulai ramai didatangi wisatawan, khususnya wisatawan domestik. Rata-rata jumlah kunjungan per hari di sana 1.500-2.000 orang, meningkat dibandingkan dengan rata-rata kunjungan harian pada periode tahun 2021.
KOMPAS/ERIKA KURNIA

Gerbang masuk kawasan Tanah Lot di Desa Beraban, Kediri, Kabupaten Tabanan, Bali, Minggu (20/3/2022). Lokasi wisata di pantai barat Pulau Dewata ini mulai ramai didatangi wisatawan, khususnya wisatawan domestik. Rata-rata jumlah kunjungan per hari di sana 1.500-2.000 orang, meningkat dibandingkan dengan rata-rata kunjungan harian pada periode tahun 2021.

”Saya jarang ke Bali. Jadi, kalau ke sini, kurang rasanya kalau enggak mampir ke toko oleh-oleh dan belanja. Teman saya pun sampai titip satu kardus karena kangen sama Bali, tetapi belum sempat ke sini,” katanya saat ditemui, Jumat (25/3).

Di tempat yang sama, Lusi dan rombongan rekan kerjanya juga meluangkan waktu sehari di Bali setelah mengikuti kegiatan kedinasan untuk membeli oleh-oleh. Mereka pun tidak hanya mendatangi satu tempat, tetapi juga beberapa sentra oleh-oleh di kawasan Kuta yang dekat dengan tempat mereka menginap.

”Kayak udah jadi kewajiban kayaknya kalau ke Bali harus bawa oleh-oleh. Minimal pai susu,” celetuknya. Sepekan terakhir, wisatawan domestik dan asing sudah berseliweran ke lokasi wisata di Pulau Dewata, membangunkan harapan pada masa depan yang kembali normal, termasuk pusat oleh-olehnya.

Editor:
GESIT ARIYANTO
Bagikan