logo Kompas.id
Gaya HidupKonsumen Gaya Hidup Menguat

Konsumen Gaya Hidup Menguat

Selama dua tahun masa pandemi Covid-19, banyak perubahan yang terjadi di industri gaya hidup. Produsen dituntut adaptif pada situasi dan perubahan perilaku konsumen baru. Bagaimana tren industri gaya hidup tahun depan?

Oleh
Soelastri Soekirno dan Wisnu Dewabrata
· 1 menit baca
Memuat data...
KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA

Pergelaran busana di Kota Lama, Semarang, Jawa Tengah, Kamis (2/12/2021). Pandemi Covid-19 yang telah berlangsung hampir dua tahun sedikit banyak mengubah perilaku produsen dan konsumen mode.

Industri terkait dengan gaya hidup diprediksi akan mulai bergeliat pada 2022 seiring melandainya pandemi Covid-19. Tren ini diikuti menguatnya kesadaran konsumen untuk membeli produk dan jasa yang sehat dan ramah terhadap lingkungan.

JAKARTA, KOMPAS — Gejala menguatnya konsumsi produk/jasa terkait dengan gaya hidup terpotret dalam survei Litbang Kompas. Pengeluaran konsumen yang melemah selama krisis pandemi diprediksi akan kembali menguat pada 2022. Peningkatan pengeluaran terutama dialokasikan untuk jalan-jalan (termasuk di dalamnya berwisata, nonton film, dan menikmati konser) serta membeli barang hobi.

Editor:
Budi Suwarna
Bagikan