FotografiKlinik FotoGadis Kretek: Menelusuri...
ARSIP CARON TOSHIKO

Gadis Kretek: Menelusuri Sejarah dan Identitas Diri melalui Fotografi

Selembar foto bisa memiliki peran dalam menelusuri sejarah seseorang. Dalam serial web "Gadis Kretek", foto berperan pada pencarian jati diri Dasiyah.

Oleh
CARON TOSHIKO
· 6 menit baca

Gadis Kretek, serial web Indonesia karya sutradara Kamila Andini dan Ifa Ifansyah yang baru-baru ini ditayangkan di Netflix, berhasil membuat saya menangis sesenggukan dari pertengahan episode 3 hingga akhir. Meski saya belum membaca novel Gadis Kretek yang ditulis oleh Ratih Kumala, filmnya saja sudah sukses membawa saya membayangkan bagaimana nasib saya jika masuk dalam daftar salah satu tahanan politik (tapol) ataupun keluarga tapol dan menjadi korban persekusi di masa tahun ’60-an.

Dian Sastrowardoyo sebagai Dasiyah di serial web <i>Gadis Kretek</i>.
YUYU WINNETOU/NETFLIX

Dian Sastrowardoyo sebagai Dasiyah di serial web Gadis Kretek.

Lima episode yang masing-masing berdurasi sekitar 60 menit itu menyajikan foto-foto yang memiliki peran dalam menelusuri sejarah dan jati diri Dasiyah, atau dikenal dengan Jeng Yah (Dian Sastrowardoyo). Foto-foto yang turut membuka sejarah hubungan Dasiyah dengan Soeraja muda (Ario Bayu) dan Seno (Ibnu Jamil). Peran foto sebagai katalis untuk menjelajahi identitas diri dijelaskan melalui konsep elisitasi foto oleh Harper (2002).

Memuat data...
Memuat data...
Logo Kompas
Logo iosLogo android
Kantor Redaksi
Menara Kompas Lantai 5, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 5347 710
+6221 5347 720
+6221 5347 730
+6221 530 2200
Kantor Iklan
Menara Kompas Lantai 2, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 8062 6699
Layanan Pelanggan
Kompas Kring
+6221 2567 6000