logo Kompas.id
EkonomiTanpa PMN, Peringkat BNI Bisa Turun dan KPR BTN Bisa Tak Optimal

Tanpa PMN, Peringkat BNI Bisa Turun dan KPR BTN Bisa Tak Optimal

Dua bank BUMN, yakni BNI dan BTN, membutuhkan penyertaan modal negara. Tanpa PMN itu, peringkat BNI bisa turun dan BTN tidak akan optimal dalam mendukung program perumahan rakyat.

Oleh Hendriyo Widi
· 1 menit baca
Memuat data...
KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

Kendaraan melintas di depan kantor Bank BNI yang ditutup di Titik Nol, Yogyakarta, Jumat (11/9/2020).

JAKARTA, KOMPAS — PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk dan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mengajukan penyertaan modal negara atau PMN tahun anggaran 2022 masing-masing Rp 7 triliun dan Rp 2 triliun untuk memperkuat modal inti. Tanpa PMN, peringkat  BNI bisa turun dan BTN tidak akan optimal dalam mendukung program perumahan rakyat.

Hal itu mengemuka dalam rapat dengar pendapat jajaran direksi BNI dan BTN dengan Komisi VI DPR yang disiarkan secara virtual di Jakarta, Kamis (9/9/2021). Hadir dalam kesempatan itu, Direktur Utama BNI Royke Tumilaar dan Direktur Utama BTN Haru Koesmahargyo.

Editor: M Fajar Marta
Bagikan
Memuat data..