logo Kompas.id
Bebas AksesBukan Normal Baru, tetapi...
Iklan

Bukan Normal Baru, tetapi Norma Baru

Ledakan kasus Covid-19 di Jawa Timur memberi peringatan bahwa pandemi ini belum reda. Kita jangan terjebak pada euforia normal baru, namun mesti membangun norma hidup baru lebih sehat dan lebih waspada terhadap wabah.

Oleh
Ahmad Arif
· 6 menit baca
https://cdn-assetd.kompas.id/EPq_pCry27odKRhjwLDYD9qkSKg=/1024x684/filters:watermark(https://cdn-content.kompas.id/umum/kompas_main_logo.png,-16p,-13p,0)/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2020%2F06%2Fe6ac5d7a-aea0-4938-b0fe-da38bca54f1c_jpg.jpg
KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

Mobil angkutan umum daring di kawasan Balai Kota Solo, Solo, Jawa Tengah, menggunakan plastik sebagai sekat pembatas dengan penumpang, Senin (8/6/2020). Pemasangan sekat tersebut untuk mengurangi risiko penyebaran virus korona jenis baru. Pemerintah Kota Solo  kembali memperpanjang status kejadian luar biasa (KLB) Covid-19 hingga 14 hari mendatang.

Lonjakan kasus dan korban jiwa di Jakarta dan kini Surabaya harus menjadi peringatan bagi daerah lain agar mencegah sejak dini penyebaran Covid-19. Jika wabah ini telanjur membesar, fasilitas kesehatan di dua kota terbesar di Indonesia ini pun terbukti kewalahan, apalagi daerah lain dengan fasilitas lebih minim.

Pada 20 Mei 2020 lalu, jumlah kasus positif Covid-19 di Jawa Timur baru sebanyak 2.496 dengan korban jiwa 228 orang. Pada saat itu jumlah kasus positif di Jakarta sudah 6.236 dengan korban jiwa 472 orang.

Editor:
evyrachmawati
Bagikan
Logo Kompas
Logo iosLogo android
Kantor Redaksi
Menara Kompas Lantai 5, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 5347 710
+6221 5347 720
+6221 5347 730
+6221 530 2200
Kantor Iklan
Menara Kompas Lantai 2, Jalan Palmerah Selatan 21, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia, 10270.
+6221 8062 6699
Layanan Pelanggan
Kompas Kring
+6221 2567 6000